Menu

Mode Gelap
Seorang Kakek di Langsa Lecehkan Sembilan Bocah Pekan Ini, Pagelaran Budaya Aceh Terpusat di Kota Langsa Proyek Jalan Alue Gadeng-Alue Punti di Kecamatan Birem Bayeun Mangkrak PPA Langsa Sosialisasi Penanganan KDRT Terdampar di Aceh, 230 Etnis Rohingya Butuh Tempat Penampungan

Internasional · 29 Mei 2017 21:26 WIB ·

Pemerintah Mesir Lakukan Pemblokiran Situs Surat Kabar Keuangan


 Pemerintah Mesir Lakukan Pemblokiran Situs Surat Kabar Keuangan Perbesar

WARTANUSA.ID – Mesir telah melakukan aksi pemblokiran terhadap  salah satu situs surat kabar keuangan yang paling menonjol di negara Firaun tersebut, pemilik surat kabar tersebut mengatakan pada hari Minggu, dan memperluas pemadaman media yang dimulai pekan lalu untuk mengekang ruang publik yang dilakukan oleh pihak berwenang  sebagai dukungan untuk “terorisme” dan menganggap hal tersebut sebagai berita palsu.

Penyensoran Al-Boursa, sebuah surat kabar keuangan yang telah banyak dibaca yang pada umumnya menghindari politik dan mencerminkan pandangan sebagian besar komunitas bisnis pro-negara, dan menunjukkan usaha yang lebih luas untuk mengendalikan media liputan.

Situs publikasi Al-Boursa, harian berbahasa Inggris Daily News Egypt, juga telah diblokir oleh Mesir, sebuah pernyataan dari perusahaan induk Business News mengatakan.

“Koran Al-Boursa dan Daily News Mesir telah mengungkapkan kecaman keras kepada mereka atas kampanye pemerintah yang sedang berlangsung untuk membatasi mereka,” katanya.

Mesir melakukan pemblokir akses ke sejumlah situs berita termasuk Al-Jazeera dan Huffington Post Arabic pada hari Rabu setelah tindakan serupa oleh sekutu-sekutunya di Teluk Arab Saudi dan Uni Emirat Arab. Bulan lalu, Kairo mengumumkan keadaan darurat untuk tiga bulan setelah dua pemboman bunuh diri di gereja Koptik yang menewaskan lebih dari 45 orang.

Dalam sebuah pidato yang mengantar era darurat militer sesaat setelah serangan tersebut, Presiden Abdel Fattah el-Sisi memperingatkan pers untuk berhati-hati dalam melaporkan apa yang terjadi saat ini. Business News mengatakan keputusan tersebut dilakukan untuk memblokir situsnya mengejutkan mereka karena mereka tidak termasuk di antara 21 kantor berita yang diblokir pada minggu lalu oleh Pemerintah Mesir.

Perusahaan tersebut memiliki aset yang dibekukan Desember lalu karena diduga memiliki hubungan dengan Ikhwanul Muslimin, sebuah tuduhan yang dibantahnya langsung.

“Kami menunjukkan bahwa semua informasi mengenai perusahaan kami, pemegang saham, laporan keuangan dan kontrak tersedia untuk semua entitas pemerintah terkait,” kata perusahaan tersebut dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu (28/05). Situs web seperti Mada Masr, sebuah situs berita Mesir yang menggambarkan dirinya sebagai progresif, juga telah diblokir minggu lalu.

Artikel ini telah dibaca 55 kali

badge-check

Penulis

Baca Lainnya

Dukung Larangan Mudik, Angkasa Pura I Hentikan Sementara Penerbangan Penumpang

24 April 2020 - 13:54 WIB

Singapura Nol Korban Virus Corona, Bagaimana Caranya?

19 Maret 2020 - 21:59 WIB

Meksiko Akan Jual Pesawat Kepresidenan untuk Rawat Rakyat Miskin

2 Maret 2020 - 16:55 WIB

Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador selalu bepergian dengan penerbangan komersial, bahkan duduk di kelas ekonomi (AFP/ALFREDO ESTRELLA)

Senator Aceh Fachrul Razi Minta Dukungan Uni Eropa Untuk Program Mantan Kombatan

31 Januari 2020 - 17:45 WIB

GENPPARI Dreams Unite the World Through the Bridge of Tourism

10 Januari 2020 - 13:07 WIB

Berobat Ke Gleneagles Penang

9 Januari 2020 - 17:24 WIB

Trending di Internasional