26.2 C
Jakarta
Monday, October 14, 2019

Hati-hati!!! Para Penggemar Situs Dewasa, Kalian Diawasi Secara Diam-diam

Headline

Dahsyat..! Forum Komunikasi Mahasiswa Minang Se Kota Medan & DPP AMMI Gelar Silahturahmi : Mulya Koto Angkat Bicara

Medan - Forum Komunikasi Mahasiswa Minang se Kota Medan bersatu gelar silahturahmi bersama DPP - AMMI ( Dewan Pimpinan...

Dede Farhan Aulawi Lakukan Investigasi Kecelakaan Kerja di Industri Pengecoran Logam

Jakarta, Wartanusa.id - Industri pengecoran logam terus berkembang dengan memanfaatkan teknologi – teknologi terbaru yang mampu menghasilkan kualitas yang...

Wapres Mahasiswa IAIN Langsa, Ahmad Fikri: Demokrasi di Indonesia Sudah Terpasung oleh Penguasa

Kota Langsa | Wakil Presiden Mahasiswa IAIN Langsa Ahmad Fikry atau yang akrab disapa Apit kecewa atas batalnya acara...
- Advertisement -

Kabar buruk bagi mereka yang gemar menikmati tayangan situs porno di internet: Google dan Facebook rupanya diam-diam memantau kebiasaan kalian tersebut.

Para peneliti dari Microsoft, Carniege Mellon University, dan University of Pennsylvania dalam studi terbaru menemukan bahwa situs-situs porno rupanya diam-diam membocorkan data pengguna ke pihak ketiga, termasuk Google dan Facebook.

Google adalah yang paling banyak memperoleh data para penikmat film porno. Google diketahui melacak 74 persen dari 22.484 situs porno yang dipantau dalam studi itu. Untuk melacak situs-situs porno itu Google menugaskan beberapa anak usahanya, termasuk perusahaan periklanan online DoubleClick.

Sementara Facebook melacak aktivitas 10 persen dari ribuan situs porno yang diteliti, demikian diwartakan CNet Jumat (19/7/2019).

Dalam penelitian itu juga ditemukan bahwa 93 persen dari situs-situs porno yang dianalisis menyerahkan data-data pengguna kepada perusahaan lain.

“Di AS, banyak platform video dan iklan online melarang konten dewasa. Contohnya YouTube milik Google,” tulis para peneliti.

Tetapi, imbuh mereka, Google tidak memiliki kebijakan untuk melarang website apa pun, termasuk situs porno, untuk menggunakan code hosting Google API atau alat ukur seperti Google Analytics.

“Google memang melarang pornografi, tetapi tidak membatasi diri untuk mengamati tingkat konsumsi pornografi dari pengguna, bahkan tanpa sepengetahuan para pengguna itu sendiri,” imbuh para peneliti.

Para peneliti juga mewanti-wanti mereka yang sering mengakses situs porno menggunakan fitur mode penyamaran atau incognito mode di browser.

Cara itu, jelas para ilmuwan, memang mencegah aktivitas kalian terekam oleh browser, tetapi langkah itu tidak bisa mencegah pantauan dari mata-mata Google atau Facebook.

- Advertisement -

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisement -

Latest News

Dahsyat..! Forum Komunikasi Mahasiswa Minang Se Kota Medan & DPP AMMI Gelar Silahturahmi : Mulya Koto Angkat Bicara

Medan - Forum Komunikasi Mahasiswa Minang se Kota Medan bersatu gelar silahturahmi bersama DPP - AMMI ( Dewan Pimpinan...

Dede Farhan Aulawi Lakukan Investigasi Kecelakaan Kerja di Industri Pengecoran Logam

Jakarta, Wartanusa.id - Industri pengecoran logam terus berkembang dengan memanfaatkan teknologi – teknologi terbaru yang mampu menghasilkan kualitas yang baik dengan harga yang kompetitif. Negara...

Wapres Mahasiswa IAIN Langsa, Ahmad Fikri: Demokrasi di Indonesia Sudah Terpasung oleh Penguasa

Kota Langsa | Wakil Presiden Mahasiswa IAIN Langsa Ahmad Fikry atau yang akrab disapa Apit kecewa atas batalnya acara Seminar Nasional yang akan di...

Tasyakuran Kemenangan Kepala Desa Plelen, Ibu Siti Amri Alimatul Mulikhah

Jateng, Wartanusa.id - Berlangsungnya acara tasyakuran kades terpilih Siti Amri Alimatul Mulikhah yang biasa di sebut mbak (luk), di depan halaman kediaman Bos Ari...

LBH Pelita Umat Bersama Koalisi Advokat Muslim & Ulama Mengecam Penangkapan Sekjed PA 212

LBH Pelita Umat Bersama Koalisi Advokat Muslim dan Ulama mengecam terhadap penangkapan Ustadz Bernard Sekjed PA 212, Jakarta(13/10/2019). Sekretaris Jenderal Persaudaraan Alumni (PA) 212, Bernard...
- Advertisement -

Berita Lainnya

- Advertisement -