wholesale jerseys cheap jerseys blank football jersey wholesale cheap soccer jerseys wholesale wholesale cheap nfl jerseys blank soccer jerseys wholesale long sleeve soccer jerseys wholesale adidas soccer jerseys wholesale nfl elite jersey wholesale nfl nike jerseys wholesale cheap authentic mlb jerseys wholesale
Published On: Mon, May 29th, 2017

Filipina Batalkan Pembicaraan Damai dengan Kelompok Pemberontak Komunis

WARTANUSA.ID – Pemerintah Filipina pada hari Minggu (28/05) secara resmi membatalkan perundingan perdamaian dengan gerilyawan komunis, setelah kedua belah pihak gagal menyelesaikan perselisihan mengenai sebuah perintah pemberontak  untuk meningkatkan serangan.

“Kami mempertahankan keputusan agar tidak berpartisipasi dalam putaran kelima perundingan,” juru bicara pemerintah Jesus Dureza mengatakan kepada wartawan setelah hampir 10 jam konsultasi tertutup.

“Tidak ada alasan kuat bagi kami untuk mengubah keputusan …  terkait yang kami umumkan kemarin,” katanya, menambahkan bahwa Manila “secara formal” menarik diri dari babak perundingan tersebut.

Ini merupakan putaran pembicaraan kelima yang  sejak dimulainya kembali perundingan formal antara Manila dan kelompok komunis pada bulan Agustus. Perundingan ini dimaksudkan untuk menangani isu-isu penting guna menuju gencatan senjata interim gabungan, reformasi sosial dan ekonomi serta isu-isu hak asasi manusia.

Perincian pembicaraan, yang diadakan di sebuah resor pantai Belanda yang indah, terjadi saat pertempuran mengembang pada hari Minggu antara pasukan pemerintah Filipina dan pejuang yang terkait dengan Negara Islam Irak dan Levant (ISIL, juga dikenal sebagai ISIS) di selatan, dengan korban tewas mendekati angka 100 orang setelah hampir satu minggu pertempuran.

Pembicaraan terhenti pada hari Sabtu ketika Dureza keberatan dengan kamp komunis ‘memberitahu pejuang mereka untuk mengintensifkan serangan sebagai tanggapan atas pernyataan darurat militer Presiden Rodrigo Duterte di beberapa bagian negara tersebut.

Dureza mengatakan pada hari Minggu bahwa perundingan tidak akan dilanjutkan sampai ada indikasi adanya “lingkungan yang kondusif untuk mencapai perdamaian yang adil dan berkelanjutan.” Saat ditanya apakah ini termasuk respon dari pihak komunis yang meningkatkan serangan, Dureza mengatakan, “Ini adalah salah satu faktor.”

Tapi Dureza, yang juga penasihat utama Duterte, menekankan bahwa ini bukan penarikan formal dari proses perdamaian Filipina. Duterte mengumumkan darurat militer pada hari Selasa di sepertiga bagian selatan Filipina untuk memadamkan apa yang dia sebut sebagai ancaman yang tumbuh cepat dari pejuang yang terkait dengan ISIS.

Baca Juga  Durtete: Lebih 1.000 Pejabat Masuk dalam Perdagangan Narkoba

Komunis pemberontak, yang aktif di wilayah yang luas di Filipna, termasuk selatan, menanggapi deklarasi Duterte dengan memerintahkan pasukan mereka untuk “melakukan serangan yang lebih taktis”. Negosiator pemberontak kepala Fidel Agcaoili mengatakan bahwa negosiator komunis telah “merekomendasikan kepada pimpinan mereka untuk mempertimbangkan kembali perintah tersebut, tapi itu memerlukan waktu”.

Dia mengatakan bahwa NDFP, sebuah koalisi dari beberapa kelompok di mana Partai Komunis Filipina (CPP) yang menjadi salah satu major factor,  sangat menyesalkan keputusan untuk menunda perundingan tersebut. Pemberontakan komunis yang dimulai pada tahun 1968 di negara Asia yang dilanda kemiskinan ini adalah salah satuperang terlama di dunia, dan telah memakan korban jiwa sekitar 30.000 jiwa, menurut data militer Filipina. [RZ]

About the Author

Leave a comment

XHTML: You can use these html tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>