athrowback wholesale jerseys 2017 cheap nfl football jerseys china wholesale 100% Guarantee

Duterte Pertimbangkan Darurat Militer untuk Seluruh Wilayah Filipina

WARTANUSA.ID – Presiden Filipina telah mengancam untuk memberlakukan darurat militer secara nasional untuk memerangi ancaman serius di wilayah selatan Mindanao setelah pejuang di sana memenggal seorang petugas polisi dan membawa sandera gereja.Kekerasan yang terus berlanjut telah memaksa ribuan orang untuk melarikan diri dari kota Marawi, yang terletak sekitar 816km selatan ibukota Manila.

“Saya tidak akan ragu untuk melakukan apapun dan segalanya untuk melindungi dan mempertahankan bangsa Filipina,” Rodrigo Duterte mengatakan pada hari Rabu setelah tiba di Manila usai perjalanannya dari Rusia.

“Saya mungkin akan mengumumkan darurat militer di seluruh negeri untuk melindungi rakyat.”

Duterte mengumumkan darurat militer pada hari Selasa di Mindanao – yang merupakan sepertiga wilayah dari Filipina dan merupakan rumah bagi 20 juta orang – segera menanggapi serangan para pejuang tersebut. Militer mengklaim telah membunuh setidaknya 13 pejuang, anggota kelompok yang telah berjanji setia kepada Negara Islam Irak dan kelompok Levant (ISIL, dikenal sebagai ISIS).

Sekitar 100 penyerang berkeliaran di Marawi, menewaskan lima tentara, membawa seorang pastor dan sejumlah orang yang tidak disebutkan lainnya disandera dari sebuah gereja, membakar bangunan dan menerbangkan bendera ISIL hitam, menurut Duterte dan para ajudannya.

Duterte mengatakan bahwa para pejuang tersebut memenggal kepala polisi setempat setelah menangkapnya di sebuah pos pemeriksaan di jalan. Stasiun televisi lokal GMA News juga menerbitkan gambar eksklusif sembilan warga sipil, yang dilaporkan dibunuh oleh pejuang bersenjata.

Saluran televisi ABS-CBN juga mengutip seperti yang dikatakan oleh kementerian dalam negeri bahwa pejuang berhasil menguasai penjara kota dan membebaskan 107 tahanan. Kekerasan pertama meledak pada hari Selasa setelah tentara menggerebek tempat persembunyian Isnilon Hapilon, seorang komandan kelompok Abu Sayyaf.

Baca Juga  Abu Sayyaf Penggal Kepala Sandera Asal Filipina

Abu Sayyaf kemudian meminta bala bantuan dari kelompok sekutu, Maute, dan puluhan pejuang berhasil memasuki Marawi, yang kini menampung sekitar 200.000 orang. Dalam bentrokan berikutnya dengan para penyerang, petugas keamanan kehilangan tiga rekan seperjuangan mereka.

Penyerang tersebut dilaporkan membakar sebuah gereja Katolik, penjara kota, dan dua sekolah, serta menempati jalan-jalan utama dan dua jembatan menuju Marawi. Uskup Agung Socrates Villegas, ketua Konferensi Waligereja Filipina, mengatakan bahwa para pejuang tersebut memaksa masuk ke Katedral Marawi dan menangkap seorang pendeta, 10 pemuja dan tiga pekerja gereja.

“Mereka mengancam akan membunuh sandera jika pasukan pemerintah melepaskan mereka kembali,” kata Villegas dalam sebuah pernyataan.

“[Pendeta] bukanlah seorang pejuang, dia tidak membawa senjata, dia bukan ancaman, penangkapannya dan rekan-rekannya melanggar setiap norma konflik beradab.”

Jamela Alindogan Al Jazeera, melaporkan dari Mindanao pada hari Rabu, mengatakan bahwa ada eksodus ribuan penduduk dari Marawi. “Orang-orang telah berjalan berjam-jam untuk mencoba melarikan diri dari kekerasan dan keluar dari kota yang dulu dianggap sebagai tempat yang paling damai di Filipina selatan,” katanya.

Abu Sayyaf dan Maute disalahkan atas pemboman, serangan terhadap pasukan pemerintah dan penculikan. Mereka juga terkenal dengan kekejaman mereka dengan tidak sungkan-sungkan memenggal sandera.[RZ]

Facebook Comments

more recommended stories

Share This