athrowback wholesale jerseys 2017 cheap nfl football jerseys china wholesale 100% Guarantee

Amerika Serikat ‘mungkin’ akan Memperluas Larangan Penggunaan Laptop pada Seluruh Penerbangan

WARTANUSA.ID – Amerika Serikat mungkin akan melakukan pelarangan laptop dari kabin pesawat terbang di semua penerbangan masuk dan keluar negara sebagai bagian dari upaya peningkatan untuk perlindungan terhadap ancaman keamanan potensial, Sekretaris Keamanan Dalam Negeri AS John Kelly mengatakan pada hari Minggu.

Dalam sebuah wawancara di “Fox News Sunday,” Kelly mengatakan bahwa Amerika berencana untuk “menaikkan standar keamanan penerbangan, termasuk mengencangkan pemutaran item carry-on.

“Itulah apa yang mereka obsesikan, para teroris, gagasan untuk menjatuhkan pesawat terbang, terutama jika kapal itu adalah kapal induk AS, terutama jika penuh dengan orang-orang AS.”

Washington memberlakukan pembatasan, pada bulan Maret, pada perangkat elektronik besar di kabin pesawat dengan penerbangan dari 10 bandara. Kelly mengatakan bahwa langkah tersebut akan menjadi bagian dari usaha keamanan maskapai yang lebih luas untuk memerangi apa yang dia sebut “ancaman yang sangat canggih.” Dia mengatakan tidak ada keputusan yang dibuat mengenai waktu larangan apapun.

“Kami masih mengikuti intelijen,” katanya, “dan sedang dalam proses menentukan hal ini, tapi kami akan menaikkan standar yang berlaku untuk penerbangan jauh lebih tinggi daripada sekarang.”

Baca Juga  Kilas Internasional : Korban Tewas Akibat Gempa Italia Terus Bertambah

Airlines khawatir bahwa pelarangan yang luas pada laptop dapat mengikis permintaan pelanggan. Tapi tidak ada yang menginginkan sebuah insiden di salah satu pesawatnya.

“Apapun larangan yang keluar, kita harus mematuhi nya,” Oscar Munoz, CEO United Airlines, mengatakan dalam pertemuan tahunan perusahaan tersebut pekan lalu.

Airlines dibutakan pada Januari ketika Presiden Donald Trump mengeluarkan perintah eksekutif yang melarang masuk selama 90 hari bagi warga dari Irak, Suriah, Iran, Libya, Somalia, Sudan dan Yaman, sehingga maskapai penerbangan berusaha untuk mengetahui siapa yang dapat naik kapal dan siapa yang tidak dapat melakukannya. Perintah tersebut kemudian diblokir oleh pengadilan federal.

Delta Air Lines mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya “terus berhubungan dekat dengan Departemen Keamanan Dalam Negeri AS,” sementara Munoz memberi tepuk tangan kepada pemerintah karena memberi perusahaan itu sebuah “heads up.”

“Kami terus-menerus memperbarui topik pembicaraan,” katanya. “Kami tahu lebih banyak daripada kebanyakan dan lagi, jika ada ancaman yang kredibel di luar sana, kami perlu memastikan bahwa kami mengambil tindakan yang tepat.”

Baca Juga  Bintangi Baywatch, Bintang Seksi Bollywood Ini Tak Masalah Disebut Simbol Seks

Di antara langkah-langkah keamanan yang ditingkatkan kemungkinan akan menjadi penyaringan item carry-on yang lebih ketat untuk memungkinkan agen Administrasi Keamanan Transportasi untuk melihat item bermasalah dalam tas dengan ketat. Kelly mengatakan bahwa untuk menghindari membayar biaya untuk memeriksa tas, orang memasukkannya ke titik di mana sulit dilihat melalui screening.

“Semakin banyak barang ada di sana, semakin sedikit profesional TSA yang melihat apa yang ada dalam tas tersebut melalui monitor untuk  dapat mengetahui apa yang ada di dalamnya.”

TSA telah mulai menguji prosedur baru tertentu di sejumlah bandara, yang mengharuskan orang untuk memindahkan barang-barang tambahan dari tas jinjing untukscreening terpisah. Ketika ditanya apakah pemerintah akan memperluas langkah-langkah tersebut secara nasional, Kelly mengatakan: “Kami mungkin, dan kemungkinan besar akan melakukannya.” [RZ]

Facebook Comments

more recommended stories

Share This